February 29, 2024
11 11 11 AM
Carane Nggawe Susu Oat
Sejarah lan Jenis’e Mrico
Keuntungan lan Kegunaan Banyu Mawar kanggo Kaendahan lan Kesehatan
Fungsi Taman Ijo ing Ruang Terbuka
Lima Taman Indah ing Universitas Brawijaya
Keuntungan lan Kegunaan Mrico
Ngerteni Daging Wedhus: Sumber Protein Nutrisi lan Keragaman Kuliner
Gotong royong Nyembelih Kewan Kurban ing Desa
Rasa, Ambune lan Manfaate Teh
Kesenengan Teh: Temokake Macem-macem Rasa lan Aroma
Latest Post
Carane Nggawe Susu Oat Sejarah lan Jenis’e Mrico Keuntungan lan Kegunaan Banyu Mawar kanggo Kaendahan lan Kesehatan Fungsi Taman Ijo ing Ruang Terbuka Lima Taman Indah ing Universitas Brawijaya Keuntungan lan Kegunaan Mrico Ngerteni Daging Wedhus: Sumber Protein Nutrisi lan Keragaman Kuliner Gotong royong Nyembelih Kewan Kurban ing Desa Rasa, Ambune lan Manfaate Teh Kesenengan Teh: Temokake Macem-macem Rasa lan Aroma

Mengapa Harus Pengobatan Natural? Berikut Opininya

Selama ribuan tahun, natural merupakan obat utama yang digunakan di seluruh dunia. Tiap kebudayaan besar telah menemukannya dan mendaftar manakah herbal yang berguna, menguji kembali cara memetik, menyimpan, dan mengolah bahan mentah (preparat), termasuk juga dosis, resiko, dan daya penyembuhannya. Bagaimanapun, dengan munculnya obat konvensional, pengobatan tradisional pelan-pelan diabaikan dan digantikan dengan obat kimia yang diekstrak dari natural atau sintesa dari beberapa bahan mentah lainnya.

Baca juga: Ramuan alami untuk alat pernafasan

Di Amerika Serikat, natural terus digunakan oleh beberapa tabib hingga Perang Dunia II, tetapi sesudahnya tidak ada tanggapan profesional yang menggunakan natural secara serius. Natural dipandang sebagai jimat takhayul dari masa kegelapan pengobatan. Obat sintetis dan pengobatan high-tech tampak sangat superior.

Pengobatan natural menjadi satu-satunya gerakan kembaIi ke alam dan berbagai profesi perawatan kesehatan yang bergabung dengan gerakan itu, seperti naturopathy. Pada tahun 1980-an, obat natural tampak tercabut dari akarnya, bahkan di dunia ketiga, dibanjiri minat terhadap vitamin dan suplemen.

Situasinya berbeda dengan di Eropa. Praktik pengobatan yang utama tidak pernah mengesampingkan tradisi pengobatan natural dan sebagian besar pabrik-pabrik farmasi terus mempelajari natural, mungkin karena berkembang ekstrak standar yang dapat dengan mudah diuji dalam studi doble-blind dan terjual dengan keuntungan yang signifikan. Natural disebarluaskan oleh para tabib Eropa dan membentuk sebagian besar dari seluruh spektrum Obat konvensional yang digunakan dalam pengobatan.

Selama dua tahun terakhir, tiba-tiba tradisi natural Eropa telah membuat terobosan dramatis di Amerika Serikat. Tidak hanya majalah well-liked, bahkan sebagian besar jurnal medis telah mulai untuk menandai natural tertentu seperti rempah-rempah St. John, ginggo, kava, dan noticed palmetto. F DA telah mulai menentukan penggunaan obat konvensional baru bagi pengobatan natural, dan Institut Kesehatan Nasional telah membiayai sejumlah besar studi terhadap rempah-rempah St. John.

Bagaimanapun, di tengah-tengah semua kegembiraan ini, mungkin pertanyaan paling penting berikut ini tidak boleh dilupakan: Mengapa harus natural?

by: vokasi.co.id

Mengapa Harus Natural?

Baca juga: Pengobatan alami keraguan dan kebimbangan masyarakat

Apakah natural menggembirakan hanya karena tampak baru dan berbeda? Apakah karena sedang mode, seperti dapur gaya Eropa atau arloji Swiss? Mungkin, tetapi minimal ada empat alasan mendasar untuk memperhatikan secara serius pengobatan natural, yakni:

(1) Kita perlu memiliki akses ke beberapa pengobatan yang mungkin berfungsi, bekerja dan barmanfaat

(2) natural adalah alami

(3) natural lebih aman dibandingkan obat konvensional, dan

(4) natural lebih ringan/murah dibandingkan obat konvensional.

Kita Perlu Akses ke Beberapa Pengobatan yang Mungkin Bermanfaat

by: golansia.com

Ketika pengobatan mulai menciptakan obat konvensional yang dimurnikan secara kimiawi, salah satu bahan dasarnya adalah natural yang telah siap digunakan selama ribuan tahun. Kina dari batang pohon kinkona, aspirin dari salisin yang terdapat dalam batang pohon willow putih (dan rumput manis), dan morfin dari opium adalah beberapa contoh obat yang diberikan kepada kita oleh dunia tumbuhan. Bahkan dewasa ini, para ilmuwan gencar meneliti natural yang sangat dikenal dengan harapan mengekstrasi bahan aktifnya, yang akan menjadi obat.

Metode tersebut bekerja dengan baik jika Anda dapat menemukan bahan aktif. Tetapi di dalam beberapa natural tampaknya tidak ada bahan aktifnya yang efektif. Yang jelas, manfaat medis tergantung pada pengaruh beberapa bahan dasar yang terpisah. Tidaklah mudah untuk mengubah beberapa natural tertentu menjadi obat.

llmu medis secara tradisional menolak natural jenis ini karena beberapa alasan yang digambarkan secara rinci di bawah Standarisasi berikut ini. Singkatnya, jika Anda tidak dapat menemukan sebuah bahan aktif sulitlah mengetahui satu jenis natural lebih berdaya guna daripada jenis yang lain. Para dokter jelas tidak menerima kenyataan itu karena mereka menuntut obat mereka dapat diproduksi kembali.

Baca juga: yang harus diperhatikan aturan memakai obat kuno atau jamu

by: rumah.com

Bagaimanapun, beberapa obat natural yang sangat bagus tidak begitu saja dapat diubah menjadi obat konvensional. Jika Anda sakit, Anda tidak perlu begitu khawatir mengenai efektivitas bahan aktif sebuah natural selama seluruh natural bekerja. Dari sudut pandang Anda, tiap pengobatan yang berguna hendaknya dipertimbangkan, apakah dokter senang dengannya atau tidak.

Beberapa natural tanpa bahan aktif yang jelas sangatlah mungkin seperti obat konvensional yang menghasilkan sedikit efek samping. Noticed palmetto untuk pembengkakan prostat dan ginkgo untuk penyakit Alzheimer adalah contohnya. Jika obat konvensional yang digunakan untuk beberapa penyakit menghasilkan banyak efek samping, seharusnya Anda lebih bahagia memilih natural.

Beberapa natural tidak hanya dapat memberi manfaat seperti obat konvensional, beberapa darinya menawarkan manfaat khas yang tidak diberikan oleh obat konvensional. Natural milk thistle, sebagai contoh, dapat melindungi liver dari menyebarnya racun. Tidak ada obat konvensional yang melampaui efek yang sama seperti itu. Hal yang sama mungkin dapat disebut buah horse Chestnut dan manfaatnya untuk mengurangi rasa sakit dan bengkak karena varises, seperti juga echinacea dan manfaatnya untuk membantu Anda tidak hanya menyembuhkan salesma lebih cepat tetapi juga bersin-bersin. Manfaat-manfaat ini termasuk khas pada natural dan tidak pada obat konvensional.

Merawat kesehatan seseorang cukuplah sulit karena lebih banyak pilihan harus dipilihnya mulai dari yang lebih baik. Dari sudut pandang ini, kedatangan pengobatan natural Eropa merupakan pilihan yang ditolak di Amerika Serikat. Bagaimanapun, itu bukanlah satu-satunya alasan untuk memperhatikan terapi natural.

Baca juga: Cara merebus ramuan jamu dan ramuan herbal

Pengobatan Natural adalah Alami

by: everydayhealth.com

Sementara banyak orang menggunakan natural untuk ‘ meningkatkan jangkauan pilihan penyembuhannya, ada yang memilih natural hanya karena “alami”. Mereka lebih memilih produk alami daripada obat sintetis. Banyak dokter yang tidak menyukai penggunaan natural. Mereka cenderung mengatakan, “Hanya karena alami tidaklah berarti baik bagi Anda”.

Salah satu perhatian besar para tabib adalah salah asumsi para pasien bahwa segala sesuatu yang alami adalah aman. Pengaruh lain lebih halus dan psikologis: Pengobatan konvensional mendidik para tabib untuk memandang alam lebih sebagai musuh daripada sebagai teman. Alam selalu menjadi sebab masalah dan para dokter bermaksud mencoba dan menetapkan masalah tersebut.

Sikap pervasif ini telah mengarahkan profesi medis untuk membuat beberapa rekomendasi yang sangat kuat. Sebagai contoh, dari tahun 1920-an hingga sekitar 1960-an, otoritas medis menganjurkan para ibu untuk memberi makan bayi-bayi mereka dengan components buatan daripada ASI. Tidak ada landasan ilmiah untuk anjuran ini. Components hanyalah “terasa” lebih ilmiah untuk para dokter, sementara merawat seorang bayi tampak alamiah.

Meski demikian, ‘untuk mereka yang bukan tabib, kembali ke alam merupakan tujuan penting. Secara emosional, natural “terasa” lebih menyeluruh daripada obat konvensional. Meskipun tidak ada bukti, banyak orang merasa lebih senang memilih natural daripada obat konvensional, contohnya adalah rempah-rempah St. John dirasa lebih aman daripada Prozac. Hal ini lebih bernuansa filosofis daripada rasional. Di samping fakta bahwa keduanya mengandung unsur kimia, natural dirasakan seperti memakan sebuah makanan, sementara itu obat kimia terasa meracuni diri sendiri. Lebih dari itu, meski sebuah natural menyebabkan efek samping, tidaklah berarti sama seperti efek samping obat konvensional. Tidaklah logis dan sulit untuk menjelaskan kepada seseorang yang tidak mengerti perspektif ini. Tetapi kepada mereka, hal itu merupakan kepastian dari dirinya sendiri.

Meskipun demikian, para dokter benar dalam hal berikut. Hanya karena natural itu alami tidaklah berarti aman atau efektif. Bersambung…

[Herbalism A to Z]